Ada kesalahan di dalam gadget ini

Minggu, 27 Maret 2011

●●SEBUAH RENUNGAN●●

Tuhan menciptakan alam raya dengan segala keindahan dan kemanfaatannya. lantas setelah itu diciptakannya manusia sebagai penghuni bumi. Setelah beberapa lama tinggal, bekerja, berhidup akhirnya manusia merasa lelah dan kesepian.

Manusia pada awalnya diciptakan hanya berumur 30 tahun saja.

Pada usia ke duapuluh tahun,lalu, manusia menghadap pada Tuhan.

"Tuhan, aku lelah bekerja sendiri di dunia"
"lantas, apa maumu?" Tanya Tuhan.
"Aku butuh teman untuk bekerja, teman yang kuat"
"Baiklah, tunggu sebentar"

lantas Tuhan berkarya dengan kuasaya, maka terciptalah binatang yang kuat, bernama Kerbau.

"Nah, ini, kuciptakan teman untukmu bekerja, Kerbau, dan kuberi kerbau ini usia seperti usaiamu, 30 tahun! "
"Tuhan, aku tidak mau selama itu di dunia, apalagi mengabdi pada manusia, cukup beri aku usia 10 tahun saja, itupun sudah terlalu lama" kata Kerbau.
"Lantas, bagaimana dengan 20 tahun yang kamu tolak? Usia itu harus terpakai, nah kamu manusia, maukan kutambahkan 20 tahun lagi untuk tinggal di dunia, menerima kelebihan usia kerbau yang dia tolak?" tanya Tuhan pada manusia.
"Baik, aku terima" tegas jawab manusia.

Kembali waktu berlalu, manusia sudah bekerja lebih nyaman karena ada kerbau yang menggantikan tenaganya. Dan manusia bertambah kaya. lantas, kembali dia mengeluhkan semua itu, bingung lantaran tidak ada yang menjaga kekayaannya. Kembali manusia menghadap tuhan.

"Tuhan, berkat kerbau yang kau ciptakan untukku, sekarang aku semakin bertambah kaya, banyak hasil bumi tersipan di rumah, aku jadi was-was, karena rumah sepi tak ada yang menjaga" keluh manusia.
"Lantas, apa yang kamu maui sekarang?" Tanya Tuhan.
"Bisakah kau ciptakan lagi mahluk untuk menjaga kekayaanku di rumah?"
"baiklah, tunggu sebentar"

Kembali Tuhan berkarya dengan kuasanya, maka terciptalah binatang yang diberi nama Anjing.

"Nah, itu telah kuciptakan penjaga untukmu, dan kuberi Anjing ini usia 30 tahun" kata Tuhan.
"Aku tidak ingin selama itu hidup di dunia" tolak anjing, "cukup 10 tahun saja aku mengabdi pada manusia" jawab Anjing.
"Lantas, bagaimana dengan 20 tahun yang kamu tolak? Usia itu harus terpakai, kerbau, maukan menerima 20 tahun usia lebih ini?
"Tidak, Tuhan, dulu saja aku menolak, apalagi sekarang" tegas sergah Kerbau.
"Bagaimana dengan kamu manusia, maukan kutambahkan 20 tahun lagi?" Tanya Tuhan pada manusia.
"Tentu aku mau" mantab jawaban manusia.

Waktu bergerak lagi. Manusia sekarang makin sukses, nyaman, tenang, namun tetap merasa kesepian. Lantas, kembali dia menghadap Tuhan untuk mengeluh.

"Tuhan, besar anugrahmu pada hidupku, namun sekarang aku merasa kesepian" keluh manusia.
"Apa lagi yang kamu maui sekarang??" Tuhan bertanya.
"Dapatkan kau berikan aku temen bermain?" rajuk manusia.
"hem, baiklah, tunggulah sebantar" jawab Tuhan.

Kekuasaan Tuhan bekerja untuk berkarya, maka terciptalah satu mahluk lagi, dia diberi nama Monyet.

"Nah, ini, kembali kuciptakan teman bermain untukmu, usainyapun kuberi 30 tahun" kata Tuhan.
"Enggak! enggak! enggak mau selama itu, cukup 10 tahun saja!" seru Monyet menyanggah buru-buru.
"Lantas...??"
Belum selesai Tuhan berkata, manusia buru-buru menyahut, "Biar kelebihan usianya aku yang gunakan!"

Demikianlah, segalanya bergerak seiring waktu, berkat proses penciptaan dan tawar-menawar itu kini usia manusia jadi bertambah lama. Awalnya hanya 30 tahun, sekarang menjadi 120 tahun.

Demikian pula segalanya bekerja menuruti sifat usia hewan yang diwarisi manusia karena pengambilalihan usia mereka. Pada usia sampai 50 tahun, manusia masih giat bekerja, tenaganya masih sangat besar. Karena mengambil usaia kerbau selama 20 tahun.

Namun, pada usia 70-90 tahun, sifatnya telah berubah. manusia mulai malas, tinggal di rumah saja, layaknya penjaga, seperti peran anjing peliharaannya. bahkan prilakunya pun menyerupai, apapun yang dirasa tidak nyaman bagi dirinya, manusia ini akan bereaksi dengan kata-kata, urus itu-urus itu, larang ini larang itu, Seperti anjing yang terus saja menyalak sesuka hatinya, tak ada yang benar di matanya.

Dan pada usia, 90 tahun keatas, sifatnya menyerupai monyet, yang hanya senyam-senyum tak karuan, kedap-kedip tidak jelas maksudnya, garuk sana garuk sini tidak ada yang pasti, malas-malasan.

=======================

Ah, demikianlah kisah renungan ini pernah kudengar, cermin untuk diri sendiri, bekal penyadaran, semoga kita bisa berbenah sejak dini, agar sifat kita tetap layaknya manusia yang berakal budi.
semoga mendapat manfaat.

~..~ TERSENYUMLAH SOBAT ~..~

~..~ Sobatku...Yang kucintai...Senyumlah karena senyuman itu juga termasuk
Ibadah ....! Tapi ingat jangan sampai kebablasan ~..~

Sobat...? tertawa yang sewajarnya itu merupakan obat kecemasan dan pelipur kesedihan.Dalam senyum terdapat kekuatan yang menakjubkan dalam menggembirakan jiwa dan menyenangkan hati,
Sehingga Abu darda berkata:
'' Sesungguhnya aku akan tertawa hingga hatiku terhibur.'' Tertawa merupakan puncak keceriaan,kelegaan dan keriangan,asalkan tidak berlebihan,dengan sewajarnya,dan tidak di maksudkan mengejek atau mencemooh:'' Jangan terlalu banyak tertawa,karena terlalu banyak tertawa akan mematikan hati.''

Hakikatnya, Islam adalah Agama yang dibangun atas dasar keseimbangan dan keadilan, Baik dalam hal akidah,ibadah,akhlak,maupun tingkah laku. Oleh karena itu,janganlah anda masamkan raut muka anda sehingga menakutkan orang yang melihat. Jangan pula anda tetawa tebahak-bahak. Akan tetapi tampilkanlah wajah yang tenang,selalu berseri dan enak dipandang.

Kalau kita diminta memilih antara harta yang banyak atau jabatan terhormat dan jiwa yang tenang penuh keceriaan,tentu anda akan memilih yang kedua.Apa artinya harta jika jiwa penuh kemuraman ...?? Apa artinya pangkat dan jabatan jika jiwa terkekang..?? Apa artinya kecantikan Istri bila ia selalu cemberut dan menjadikan suasana rumah seperti neraka..?? Naudzubillah dehc heeemm ??Sungguh lebih baik seribu kali lipat Istri yang tidak terlalu cantik tetapi mampu menciptakan suasana rumah seperti surga.Heeeeeemmmm Istri yang begini ini idamannya kaum lelaki...hehehe....

Senyum yang tampak secara lahir tidak akan bernilai bila muncul dengan pura-pura dan untuk menutupi seseorang yang berperangai menyimpang. Lihatlah bunga juga tersenyum;dan lautan ,sungai,langit,bintang , burung ,semuanya tersenyum. Senyum mereka itulah senyum yang tulus.

Jiwa yang senantiasa tersenyum akan melihat kesulitan dengan nyaman sambil berusaha mengatasinya.Jika mereka melihat sebuah persoalan,mereka tersenyum dan tetap tersenyum ketika mampu mengatasinya.Sebaliknya,Jiwa yang muram akan melihat kesulitan dengan kesedihan,Ia akan menghindar atau membesar - besarkannya.Semangatnya melemah dan berandai-andai dengan kata-kata '' KALAU''.''BILA'' dan ''JIKA''.

Betapa kita amat membutuhkan senyuman,keceriaan wajah,kelapangan dada,kemurahan hati,kelemah lembutan,dan keramahan.'' Sesungguhnya Allah Subhannahu Wa Ta'ala telah mewahyukan kepadaku ( Rasulullah Muhammad Shallallahu alaihi wasallam ) agar kalian bersikap tawadlu'hingga tidak ada seorang pun yang berbuat zhalim terhadap orang lain.''

sobatku RKI semua. inilah sedikit catatan
tentang arti senyuman.jika mungkin ada salah
kata dan cara penyampaianku kurang berkenan
ku mohon ma'af atas kekhilafanku..

SEMOGA JADI PELAJARAN YANG BERHARGA BUAT SAHABATKU RKI SEMUA
~..~ AMIN AMIN YA RABBAL ALAMIN ~..~
Ada kesalahan di dalam gadget ini
Ada kesalahan di dalam gadget ini